Assalamualaikum,

Alhamdulillah. Semalam selesai tugas saya berkongsi pengalaman dengan para pelajar di MRSM Taiping. Pelajar Tingkatan 4. Tajuk yang diberikan "Keusahawanan Kerjaya Pilihan".

Ini gambar gambar untuk dikongsi dengan anda semua.


Taman Tasik Taiping. Disinilah kami para pelajar MRSM Taiping selalu ber"picnic"

 Pintu masuk MARESMART. Sebelah kiri. Batu tanda MARESMART TERBILANG. Sebelah kanan MRSM Taiping.

 Tempat para pelajar beriadah. Main tenis dan Volleyball. Dibelakang tu asrama puteri.

 Jam 3:00 petang. Program bermula.

Pelajar MRSM Taiping, Form 4.
Ini adalah pandangan yang saya boleh berikan kepada para pelajar MRSM Taiping tahun ini selepas berada di MRSM sekitar 7 jam.
1. Budaya Salam Dan Senyum
Saya berada di MRSM sekitar 7 jam. Tiba di MRSM pukul 11 pagi dan balik sekitar 6 petang.
Setiba di sana, saya berjalan ke bilik guru dan bilik timbalan pengetua. Saya juga bergerak ke surau, ke kafe dan kawasan sekitar.
Saya berselisih dengan hampir 100 pelajar.
Dan yang amat mengejutkan saya, apabila berselisih dengan saya. Tiada seorang pun pelajar MRSM yang memberi salam kepada saya.
Apabila berselisih, saya memberi senyuman dan cuba perhatikan wajah mereka. Hanya 2-3 orang yang membalas senyuman. Yang lain, buat macam tak ada ape ape.
Keadaan ini jauh berbeza berbanding semasa saya belajar dahulu. Rasanya kami dilatih untuk memberi salam atau sekurang kurangnya memberi senyuman. Namun, budaya ini sudah hilang di sana.
Saya sangka mungkin kerana mereka tidak mengenali saya. Ini punca mereka tak beri salam atau senyum.
Dan yang men'terkejutkan' saya, bila saya berjalan bersama dua orang cikgu ke dewan makan untuk jamuan ringan. Saya dan 2 orang guru ini berselisih dengan ramai pelajar. Dan saya terkejut. Mereka tidak memberi salam kepada guru mereka.
Allah Allah... Saya rasa sedih.
Budaya memberi salam dan senyuman amat penting. Inilah yang menunjukkan akhlak kita. Dan ini yang sebenarnya disuruh oleh agama Islam.
Dan selepas saya balik. Saya rasa saya dah buat kesilapan. Kenapa saya sendiri tak beri salam kepada mereka. Ia kesilapan yang amat besar.
Allah Allah. Apa salahnya kalau saya sendiri yang beri salam kepada mereka.  
Ini pengajaran penting buat saya. Kalau berselisih dengan pelajar, dan mereka tak beri salam. Apa salahnya saya yang bagi salam. Mungkin, ini cara 'mendidik' mereka dengan lebih berkesan.
2. Ketepatan Waktu
Program sepatutnya bermula jam 3.00 petang. Namun, disebabkan para pelajar lelaki yang datang terlalu lewat. Program hanya boleh bermula sekitar jam 3.20 petang.
Saya rasa, ketika saya belajar di MRSM Taiping dahulu, kalaulah lewat pun. Mungkin 5 minit. Tak adalah sampai 15-20 minit.
Saya rasa sedih kerana para pelajar tak boleh bagi komitmen untuk 'ON TIME'. Dan kalau mereka tak boleh on time hari ini, pada pandangan saya. Mereka juga susah untuk on time pada waktu yang lain.
3. Respond
Dan pada pandangan saya, respon dari pelajar MRSM Taiping agak sederhana. Saya tidak tahu dimana silapnya, saya nampak kurang kesungguhan dalam diri mereka. Kurang memberi tumpuan. Dan ramai yang bersembang ketika saya menyampaikan ceramah.
Di Bandingkan Dengan MRSM JB
Saya baru pulang dari MRSM JB hari Sabtu yang lepas selepas berceramah perkara yang sama di sana.
Jika dibandingkan, minimum requirement untuk masuk ke MRSM JB adalah 6A + 2B dalam PMR. Dan minimum requirement untuk masuk ke MRSM Taiping adalah 8A. Secara teori, dari segi akademik, sewajarnya pelajar MRSM Taiping lebih bijak berbanding di MRSM JB.
Tapi, pada pemerhatian saya dari segi akhlak. Pelajar MRSM JB lebih berakhlak sedikit berbanding dengan pelajar MRSM Taiping.
Bila berselisih, ramai yang senyum dan ada yang memberi salam. Dan mereka lebih punctual. Serta memberi respon yang positif dan pantas.
Pembentukan Sahsiah
Pada saya, pembentukan akhlak yang baik dikalangan pelajar amat baik. Bukan hanya dari sudut akademik. Tapi, akhlak pelajar juga perlu dititik beratkan.
Sebab, apa gunanya suatu hari nanti mereka berjawatan besar dalam syarikat yang besar. Bergaji besar. Tapi mempunyai akhlak yang kurang baik.
Kalau boleh, kita mahu menjadi ummat Islam yang cemerlang. Cemerlang dalam kerjaya. Cemerlang dalam perniagaan. Dan cemerlang dari segi akhlak.
Dan semua ini bermula dari sekolah lagi.
Berbincang Dengan Guru
Malam tadi, saya berhubung dengan seorang guru MRSM Taiping. Menceritakan pengalaman saya yang sedikit ini. Beliau sendiri merasai apa yang saya rasai. Dan beliau merindui para pelajar terdahulu.
Semoga Allah beri kekuatan kepada para guru hari ini dalam mendidik para pelajar dari segi akademik. Sahsiah. Dan jati diri.
Harapan
Saya berdoa agar para pelajar MRSM Taiping akan berjaya dalam lapangan yang anda ceburi. Semoga anda terus berjaya. Berjaya di dunia dan berjaya di akhirat.
Wassalam

2 ulasan:

  1. memang budak2 sekarang semakin hebat dalam akedemik tetapi semakin kurang akhlak.. mungkin persekitaran sekarang terlalu mengagungkan akademik sehingga mengabaikan pendidikan akhlak..

    BalasPadam
  2. salam bro...
    i feel what u felt yesterday. dah 2 kali aku bagi career talk... first one mmg terkejut...bila ditanya knp nak jadi doktor, jwpn2 yg diberi mmg tak patut keluar dari cream de la cream... 'saya nak kaya' 'saya nak drive kereta besar' 'saya nak takeover hospital bapak saya' etc... jwpn2 yg budak menengah biasa tidak akan beri...

    harapan aku agar kurikulum yg ada di mrsm taiping khususnya boleh diadjust utk dimasukkan elemen professional dan personal development, sbg mana kami buat di fakulti perubatan ukm.

    wallahualam

    BalasPadam

 
Maria Firdaus © 2013. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Top