Assalamualaikum,

Insya Allah, pada entry kali ini, saya akan menceritakan cabaran cabaran yang telah saya hadapi untuk menunaikan haji pada tahun 2011. Perkara pertama yang saya mahu para pembaca faham, apabila kita hendak pergi menunaikan haji, banyak perkara yang akan datang menghalang. Pelbagai cabaran datang menjelma seolah olah semua cabaran ni menjadi batu penghalang buat kita dari melakukan ibadah haji.

KEWANGAN

Pada tahun 2010, dua bulan selepas menunaikan Umrah bersama isteri dan mak mertua. Saya dan Maria mula berbincang untuk melakukan ibadah haji pada 2011. Ini bermakna kami hanya mempunyai masa setahun untuk membuat segala persiapan dan merancang segala galanya. Pada waktu itu, saya sedar saya pasti tak berpeluang untuk pergi menunaikan haji dengan Muassasah sebab saya baru saja daftar pada April 2010. Dan giliran saya adalah pada tahun 2032.

Saya tiada pilihan melainkan pergi menunaikan haji dengan pakej swasta. Setelah saya membuat semakan dengan beberapa syarikat, kos yang perlu ditanggung untuk menunaikan haji untuk pakej swasta untuk 4 orang sebilik adalah sekitar RM22,000 seorang.

Sedangkan pada masa itu, saya dan Maria masih belum membuat simpanan sebanyak itu untuk menunaikan haji. Kami berbincang, kami mempunyai masa sekitar 14 bulan untuk mengumpul duit bagi menunaikan haji. Untuk mengumpul RM22,000 seorang dalam masa 14 bulan, kami berdua perlu membuat 'saving' khas untuk haji sebanyak RM1500 sebulan setiap seorang. Dan dalam masa 14 bulan, simpanan kami akan berjumlah RM21,000.

Mulai Jun 2010, kami berbincang. Priority untuk duit kami pada waktu itu adalah untuk pergi menunaikan haji. Jad pada waktu itu, kami terpaksa berkorban untuk tidak membeli benda benda yang berbentuk 'kemahuan'. Kami hanya menggunakan duit untuk benda benda yang perlu sahaja.

Tetapi, Allah itu Maha Kaya dan Memahami kehendak hamba hamba Nya. Alhamdulillah. Saya dan Maria berjaya mengumpul masing masing RM22,000 kurang daripada tempoh masa setahun. Saya bersyukur. Allah mempermudahkan urusan kami. Dalam tempoh ini, jangan berbincang pasal keuntungan yang saya peroleh dari hasil jualan ayam. Allah memberi saya keuntungan yang amat tinggi dalam tempoh setahun itu. Kalau nak dikatakan, keuntungan yang saya peroleh dalam tempoh setahun itu melebihi dari keuntungan yang diperoleh pada waktu waktu lain.

Inilah yang dikatakan, apabila kita merancang untuk menunaikan haji dan jika duit adalah masalahnya. Allah sendiri akan mengatur untuk kita. Dan Alhamdulillah, saya sendiri dah merasainya. Perkara ni sukar nak difahami melainkan mereka yang dipilih oleh Allah untuk merasainya. Syukur saya kepada Allah atas segala nikmat yang dikurniakan Nya.

Bukan sekadar duit haji, saya juga mampu untuk mengumpul duit untuk membayar downpayment kereta sebanyak RM20,000 dalam tempoh yang sama. Allahu Akbar. Allah Maha Besar. Allah Maha Kaya. Sujud syukur saya kepada Allah.

Kalau berbicara masalah kewangan, bukan saya sahaja yang mengalami masalah ini. Ada seorang sahabat saya yang menyertai pakej yang sama, mendaftar menunaikan haji untuk pakej sekitar RM18,000 seorang iaitu untuk 6-7 orang sebilik. Dia mengatakan, sebelum menunaikan haji dia memang kekurangan wang. Tapi hati dia melonjak lonjak untuk menunaikan haji dan dia mendaftar dengan pihak pakej tanpa memikirkan dimana nak cari duit sekitar RM18,000.

Apabila secara tiba tiba pihak pakej mengatakan yang dia terpilih, dia kata dia tergamam. Duit simpanan dia hanya ada sekitar RM10,000. Di mana nak cari yang selebihnya. Dia menceritakan hal ni kepada sahabat dan saudaranya dan Alhamdulillah. Allah mencukupkan keperluannya dan dia dapat menunaikan haji. Dia menceritakan kepada saya dalam keadaaan dia merasai Kehebatan dan Keagungan Allah dalam mempermudahkan urusan orang orang yang ikhlas hendak menunaikan haji.

MASALAH ANAK

Bagi saya, sekiranya anda hendak pergi menunaikan haji. Usah berbicara masalah anak. Semua orang yang pergi menunaikan haji pasti mempunyai masalah ini.

Saya mengalami masalah yang sama. Yang pertama saya dan Maria terpaksa meninggalkan Farees untuk dijaga oleh maid dan mak saya pada usia Farees dua tahun setengah. Tapi bagi saya ini masalah kecil kerana Farees memang tinggal di rumah bersama mak saya dan memang dia selalu dijaga oleh maid saya.

Tetapi, tahukah anda. Ada beberapa jemaah yang terpaksa melakukan pengorbanan yang agak besar. Ada jemaah yang mempunyai 3 orang anak dan yang paling kecil berumur 4 bulan dan masih menyusu badan terpaksa meninggalkan anak mereka untuk menyahut panggilan Haji. Bayangkan perasaan seorang ibu yang terpaksa membawa pam susu badan ke Mekah untuk memerah susu untuk dibuang. Tapi, itulah harga yang perlu dibayar untuk menunaikan haji. Ibadah haji menuntut pengorbanan. Lagi besar pengorbanan kita, lagi besar ganjaran yang disediakan oleh Allah.

Ada sahabat baik saya, terpaksa meninggalkan 3 0rang anaknya di rumah. Dia terpaksa memanggil ibu bapa nya untuk menjaga anaknya kerana anaknya masih bersekolah. Kalau anda rasa ini satu cabaran. Ada lagi seorang jemaah, yang terpaksa menukarkan anaknya ke sekolah lain untuk tempoh sementara ( sekitar 20 hari ) untuk dihantar anaknya ke kampung untuk dijaga oleh ibu bapanya. Inilah pengorbanan mereka...

Kalau anda mengatakan anak-anak sebagai penghalang daripada menunaikan ibadah haji. Mari kita lihat dari satu sudut. Sekarang anak kita masih kecil, selepas anak kita ni membesar, akan lahir seorang lagi anak kita yang masih kecil dan cerita ini tidak akan berkesudahan. Dan apabila bilangan anak yang kita mahukan sudah mencukupi, anak anak kita akan makin membesar.

Pada waktu ini, kita perlu banyak duit untuk persiapan persekolahan mereka. Maka keutamaan untuk menunaikan haji akan menjadi perkara kedua. Dan apabila mereka besar sedikit, anak anak kita akan menghadapi peperiksaan SPM dan masuk ke Universiti pula. Sekali lagi, anak anak akan menjadi 'alasan' untuk kita tidak pergi menunaikan haji. Masalah anak adalah masalah yang tidak berkesudahan. Pengajarannya, kita perlu berkorban.

Jika tidak, kita pasti dan pasti termasuk dalam golongan orang yang pergi menunaikan haji pada usia tua. Dan saya akan ceritakan kelebihan menunaikan haji pada usia muda dalam entry entry yang berikutnya. Dan terus terang saya katakan, banyak ruang membuat pahala sekiranya kita pergi menunaikan haji pada usia muda.

CUTI

Bila saya cakap cuti menjadi masalah. Mungkin hanya sebahagian daripada kita yang akan menghadapi masalah ini. Bagi mereka yang bekerja kerajaan. Tiada masalah. Anda diperuntukkan cuti selama 40 hari untuk menunaikan haji dan cuti ini bergaji.

Tetapi, Maria mempunyai masalah dalam hal ini. Cuti tahunan dia hanyalah 14 hari setahun. Dia bekerja dengan kilang swasta. Dan cuti pada tahun 2010 dan pun dihabiskan untuk kami pergi menunaikan umrah pada April 2010.

Akibatnya, apabila hendak pergi menunaikan haji tahun 2011, dia terpaksa mengambil 'unpaid leave' hampir sebulan. Ini tidak termasuk 'advance leave' yang terpaksa diambil. Sepanjang tahun 2011, dia terpaksa berjimat dari segi cuti kerana menyimpan cuti untuk pergi menunaikan haji pada 2011. Dan pastinya, dia tidak memperoleh gaji selama sebulan kerana mengambil 'unpaid leave'. Maka, duit simpanan terpaksa digunakan untuk menampung perbelanjaan wajib untuk membayar hutang itu dan ini.

Tak palah, inilah pengorbanan yang perlu dilakukan untuk menunaikan haji. Pengorbanan sedikit yang perlu dilakukan demi mencari keredhaan Allah melakukan Rukun Islam yang ke 5.

KAWAN DAN KELUARGA

Bagi saya adalah amat penting untuk anda pergi menunaikan haji bersama kawan dan keluarga yang betul betul faham dengan perangai kita. Sekiranya tidak, saya takut akan berlaku perbalahan ketika kita berada di Tanah Suci nanti. Dan jika ini berlaku, pastinya ia akan merencatkan proses kita untuk memperoleh Haji Mabrur. Saya bercakap begini kerana saya sendiri ada menyaksikan ada jemaah yang pergi bersama berbalah sesama sendiri ketika berada di Tanah Suci.

Kalau boleh, anda carilah sahabat sahabat baik anda atau ahli keluarga untuk diajak pergi menunaikan haji sekali. Dan yang penting, cari mereka yang boleh memberi motivasi kepada kita untuk kuat beribadah. Kerana disana, terlalu ramai orang yang akan menyuruh anda berehat berbanding orang yang akan menyuruh anda pergi ke masjid. Bunyi macam pelik, tetapi inilah realitinya di sana nanti. Sebab itulah pentingnya mencari kawan dan keluarga yang betul betul pergi ke sana untuk pergi menunaikan haji dan betul betul hendak 'melakukan yang terbaik' ketika berada disana.

Saya memberi satu contoh yang agak menarik. Dan ia berlaku kepada keluarga saya. Ketika saya, isteri dan mak mertua saya pergi menunaikan Umrah pada tahun 2010. Terdetik dihati ibu mertua saya untuk pergi menunaikan haji pada tahun 2011.

Terdetik dihati dia ketika di Mekah "Ya Allah, aku berhajat untuk pergi menunaikan haji pada tahun hadapan. Aku teringin pergi dengan anak aku. Tetapi semua anak aku ada anak yang masih kecil. Bantulah aku".

Ibu mertua saya berhajat pergi dengan anaknya kerana untuk membimbing dia dalam ibadah haji dan ketika berada disana. Ibu mertua saya agak kurang cekap dalam mengatur perjalanan ibadah disana. Sebagai contoh, semasa melakukan umrah. Selepas melakukan tawaf dan solat sunat tawaf. Dia terasa macam umrah dah selesai sedangkan belum melakukan sai dan tahlul lagi. Dia juga kurang cekap untuk mengira pusingan tawaf dan sai. Dan Alhamdulillah, saya lihat Maria banyak membantu dia dalam hal ini.

Inilah pentingnya pergi menunaikan haji dengan mereka yang serasi dengan kita. Ini dapat membantu kita melakukan ibadah dengan sempurna.

Sekiranya anda bertanya siapa yang patut bersama anda. Jawapan saya adalah ibu bapa anda atau saudara mara anda. Sebagai anak, sekiranya anda boleh membawa ibu bapa anda menunaikan haji bersama, saya rasa inilah cara yang terbaik untuk kita membalas jasa mereka yang telah membesarkan kita.

PEMILIHAN PAKEJ SWASTA

Pemilihan pakej yang betul amatlah penting. Ada sahabat kakak saya yang mendaftar dengan Pakej XXX dan tidak dapat pergi menunaikan haji kerana tidak memperoleh visa. Dan dia hanya mengetahui masalah ini apabila berada di lapangan terbang KLIA. Nauzubillah.

Pilih pakej swasta yang mempunyai rekod yang baik dan kalau boleh, biarlah yang 'well-established'. Ini mengurangkan risiko kita tidak dapat pergi menunaikan haji disamping layanan yang baik ketika berada di Tanah Suci.

Saya rasa cukup lah dulu saya berbicara mengenai cabaran-cabaran untuk pergi menunaikan haji. Apa yang saya mahu kita semua faham, lagi besar pengorbanan yang kita lakukan untuk menunaikan haji lagi besar ganjaran yang Allah sediakan kepada kita. Dan lagi dekat langkah kita untuk memperoleh haji yang mabrur. Insya Allah..

Wassalam

5 comments:

  1. Assalam,

    Jazakaullah.

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum wbt,

    Semoga kalian dirahmati Allah.

    Benar, semuanya benar dan tepat. Ianya ada dalam perjalanan saya juga.

    Ujian saya juga bermula dengan Kewangan. Kami berhabis agak banyak pada tahun 2009 kerana menyiapkan kediaman baru. 2010 dapat senarai menunggu, sudah berdebar kerana kewangan langsung tak mengizinkan. 2011 bila dapat surat tawaran duit masih belum selesa! Tapi benarlah kuasa Allah mengatasi segalanya. Saya dah siap cakap dengan suami, kalau tak cukup jugak saya akan jual barang kemas yang sedikit tu. Tapi ternyata ia jadi lebih dari cukup! MasyaAllah....

    Saya juga diuji dengan anak yang lahir kritikal pada bulan April 2011, 5 bulan sebelum pemergian ke tanah suci. Dia lebih mengetahui....

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum wbt,

    Saya sangat bersetuju. Kami suami isteri juga menghadapi dugaan2 dan masalah yang lebih kurang sama dalam persediaan Haji 2011 seperti masalah penjagaan, persekolahan 3 orang dan 1 org anak yang menyusu badan (mengalir air mata bila ternampak baby Arab di Madinah),maid berhenti saat2 akhir sebelum berlepas ke tanah suci, unpaid leave selama 50 hari dan lain2 lagi.

    kami pergi dengan persediaan yang kelam kabut dan ala kadar...alhamdulillah.janji2 Allah memang benar..kuasa doa..minta saja apa pun padaNya...segalanya dipermudahkan...aminnn..

    ReplyDelete
  4. Salam kak.saya amirah.
    teringin sangat saya nak buat haji.
    kalau boleh taun ni. saya tengah mengandung anak pertama.sekarang 8bulan setengah,due 30 April insyaAllah.jadi perkiraan saya haji bayi saya sekitar 6 bulan.persoalan saya,mustahil ke untuk saya bawa bayi 6 bulan pergi haji?saya merancang untuk full bf sehingga 2 tahun.nak buat stok ebm mcm terlalu banyak.lebih 40hari kan.waktu akak pergi haji memang takde yang bawa bayi ye?terima kasih.

    ReplyDelete
  5. maaf..kalau akak dapat jawab ke email saya lagi baik. myra_heaven7@yahoo.com.thanks kak.

    ReplyDelete

 
MariaFirdaus © 2013. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Top